Nuffnang Ads

Wednesday, March 16, 2011

Bila

Assalamualaikum,

Bila manusia tak sedar dengan kelemahan, dia taksub dengan apa yang dia sendiri lakukan walhal orang sudah mula berbicara tentang sikap dan kelemahan dirinya. Inilah telinganya.

Bila manusia mula berbicara dengan nafsu, dia tak sedar yang dia sebenarnya telah membuktikan dirinya adalah hamba kejahatan dan juga hamba kepada Syaitan. Inilah mulutnya.

Bila manusia mula melihat dengan keghairahan, dia tak sedar keghairahan itu telah mengundang kepada nafsu serakah yang sangat dilaknati Allah SWT. Inilah matanya.

Bila manusia mula menyentuh dengan perasaan, dia tak sedar apa yang disentuhnya itu bukan mahram walhal dia tahu dalam agamanya itu hukumnya haram. Inilah tangannya.

"Tak perlu aku merasa panas dunia kerana tempat aku sudah tentu di Neraka dan panasnya lebih daripada panasnya dunia." - Kalau ada manusia begini. MasyaAllah.

Kita sering menasihati dan dinasihati namun segala nasihat itu, jelasnya akan didengari di telinga namun hati jelas melempar jauh kata-kata itu. Kita layakkah digelar manusia? Umpama lebih baik menjadi beruk yang dengar kata, daripada menjadi manusia.

No comments:

Post a Comment