Nuffnang Ads

Saturday, December 24, 2011

Hey, Ex-Boyfriend Read This

Assalamualaikum,

Saya selalu cakap to my ex-girlfriend, "You tak rasa macam semalam ke kita break-up? I ingat apa yang you suka and you buat, especially cara you but you pun sama, still ingat. Walhal dah 4 tahun.." - And both of us just laughing. Precious moment i had in my life so far, especially in relationship. Woohoo!


Ok, kami selalu juga berbual - bual di twitter dan boleh borak atau layan apa - apa topik. Sometime, off topic jugak. Haha. Seronok bila boleh senyum, bila boleh ketawa tanpa perlu dibuat - buat. Puas, saya harap anda faham apa yang saya maksudkan. Apa yang kita buat dan tonjolkan adalah respon yang semulajadi ikhlas, apa pun setiap perbuatan kita buat harus ikhlas juga.

Saya percaya, setiap kalinya berlaku perpisahan adalah moment - moment yang tak seronok untuk setiap pasangan. Pedih, perih itulah perkataan yang bermain. Tapi percayalah, perkara paling berharga selepas break-up adalah kenangan dan waktu - waktu kita pernah bahagia dulu. Memori ini akan datang secara tiba - tiba, oleh itu jangan salahkan setiap perpisahan mahupun pasangan kita itu sendiri. Move on and be friend again. Tak salah pun nak berkawan dan tak ada alasan untuk sangkal kecuali pasangan kita dulu menganggap kita hanyalah persinggahan untuk jadikan kita hanyalah teman bila diperlukan. Itu kejam.

Saya bukan doktor cinta pun kerana saya pun seorang loser, tapi loser yang mahu teruskan hidup dan anda pun sepatutnya buat benda yang sama. Memanglah lepas putus, masing - masing ego nak tegur tapi percayalah tak salah nak berkawan, kan? Ingat balik, macam mana korang kenal, macam mana korang mula dating, macam mana korang mula cakapkan sayang cinta. Ingatlah balik ya. Tak perlu nak ego - ego, be friend. Mana tahu memang anda tak ditakdirkan untuk bercinta tapi diciptakan sebagai her bestfriend? Kan? Positif. Apa pun, hak masing - masing. Saya bercakap pun berdasarkan pengalaman saya sendiri, lihatlah mana saya berdiri sekarang. Walaupun berjauhan, saya masih dekat di ingatan ex-girlfriend saya, biarpun waktu kami sudahpun berlalu. Tepuk dada tanya selera. :)

Ok, ini respon my ex-girlfriend about the video i've made. 


Tiada apa yang mustahil kecuali orang yang jahil untuk menerima perubahan dalam hidupnya. Peace.




You're the best. Thanks for the best moment i ever had in relationship. I'll be your friend forever. 


You please dengar lagu ni, and tengok lyric sekali. Yes you Farzana. :')

Wednesday, December 21, 2011

Hey, Ex-Girlfriend!

Assalamualaikum,

Walaweh! Aha.

So entri ini dituju khas buat my ex - girlfriend. Ya, i know let's bygone be bygone.. Janganlah salah tafsir pula ya, ini hanyalah sebuah video berbaur elemen - elemen kejutan. Mesti tertanya - tanya kan, either my ex ni marah atau tak kan? Ok tengok bawah..

Saya request kat fb saya semalam.. 




Tengoklah AHmazingFriends yang baik hati LIKE status saya. Thanks! Ok "dia" pun LIKE!


Ini AHmazingFriends yang sangat AHwesome! Oh, gosh dia pun komen tapi untuk saya lah. Untuk korang, thanks a lots dari saya!.. :)

Cerita antara saya dah lama dah, 4 tahun lepas tapi saya masih.. Oh, takda apa - apa. Oh, sebab itulah saya masih single. Mungkin masih tak jumpa lagi kot, itu je tapi saya percaya jodoh itu akan ada. Cuma kena bersabar sikit. Kan? Hmm, ini barang - barang yang saya masih simpan..


Dulu cincin ni muat tapi sekarang.. Dah tak muat! Aha, 'dia' yang bagi. Tengah - tengah tu ada tulisan "L.O.V.E."


Ini keychain yang 'dia' letak kat handphone yang pernah saya bagi dulu.


Ok, inilah 'dia'.. So dah tak berahsia. :)

Saya cuma ada satu je permintaan, tolong jangan judge saya atau judge dia. Ini adalah hak saya untuk mengenang, saya harap kalian hormati. Dia pun dah ada kehidupan baru, jadi janganlah buruk - burukkan dia ya? Saya berani buat macam ni pun, sebab kami masih berkawan. Percaya tak? Masih berkawan.. Pernah dulu terputus hubungan, agak lama dalam 2 tahun tapi baru - baru ni jumpa balik. Kuasa Allah kan, siapa yang nak sangkal. Alhamdulillah, dapat contact - contact lagi. Apa lagi, layanlah video bawah ni. Enjoice, memori 4 tahun yang telah diringkaskan. 


Bismillah. :)

Tak sweet tak cool tapi boleh lah.. :)

P.S Ini feedback my ex-girlfriend..
P.S.S Hey, ex-girlfriend you're the best! :')

Sunday, December 18, 2011

Lakonan Bukan Sekadar Rupa ; Monolog #1

Assalamualaikum,

Setelah beberapa bulan tidak muncul dengan apa - apa vlog atau pun video kini saya kembali. Yeah kembali. Tapi saya comeback dengan sesuatu yang saya rasa bernas. Pada mulanya idea ini ada tapi saya rasa janggal nak praktikkan, bukan janggal tapi malu. Haha.

Setelah menerima galakkan daripada seorang teman, baiklah saya realisasikan impian ini.

Semua sudah sedia maklum bahawasanya saya ini adalah pelajar jurusan teater di Aswara, jadi disini saya telah menemui satu jalan yang akan membantu saya untuk lebih maju dan bagus dalam lakonan. Apa dia? Ok, projek monolog. Monolog? Ramai yang tak tahu atau sudahpun tahu maknanya, baiklah saya jelaskan sekali lagi.


Monolog ; 
Monolog adalah istilah keilmuan yang 
diambil dari kata mono yang

artinya satu dan log dari kata logi yang 
artinya ilmu. Secara harfiah 
monolog adalah suatu ilmu 
terapan yang mengajarkan tentang 
seni peran dimana hanya 
dibutuhkan satu orang atau 
dialog bisu untuk melakukan 
adegan / sketsanya. -Wikipedia Bahasa Indonesia



Jelas? Baiklah inilah percubaan saya yang pertama untuk memajukan lakonan saya. Ringan - ringankan tangan kalian untuk memberi kritikan. Saya akan teruskan untuk bermonolog dan teruskanlah menyokong ya?

Terima kasih. 

Thursday, December 15, 2011

Sadis

Assalamualaikum,

Kalau benarlah aku ini persinggahan,
Jangan lupa tinggalkan aku kesakitan,
Kalau benarlah aku ini seorang insan,
Fikirkan dulu sebelum aku dilukakan.

Walau perempuan cantik ada di depan mata,
Namun aku mula ragui tentangnya,
Lelaki yang macam aku cuma insan biasa,
Manakan mungkin untuk bersama.

Biarlah miskin hina dan dina,
Aku tidak sesekali mengemis harta,
Apatah lagi untuk mengemis cinta,
Biar sendiri menderita aku rela.

Bintang tetaplah bintang,
Bulan tetaplah bulan,
Di langit dan takkan hilang,
Sentiasa ada perasaan tanpa paksaan.

Kamu tetaplah kamu,
Aku tetaplah aku,
Takkan pernah bersatu,
Kerana aku sahaja memuja kamu.

Sadis.

Semakin Tinggi Angan - Angan Ku

Assalamualaikum,

Baru je selesai menulis entri tentang apa yang sedang saya lakukan sekarang dalam entri kelmarin, hmm terus diterjah perkabaran yang lebih baik lagi. Apa lagi, semakin tinggi angan - angan saya dan percayalah tiada gunung pun setanding.

Ok, baca ni. Double click kalau tak nampak.

Email yang saya terima daripada pengarah short film "Escape". Mau tak tersenyum lebar, orang asing minat dengan lakonan saya. Alhamdulillah. Saya kecil orangnya tapi impian saya besar, ya besar sangat. Tuhan itu sedang melihat dan mendengar, semoga doa-doa saya diperkenankan untuk bergelar sebagai seorang seniman. Amin.

Apa pun, ini bukan bermakna saya harus berpuas hati. Oh tidak sesekali, saya tidak akan pernah puas. Terima kasih di atas sokongan kalian. Hargainya. :')


Ya inilah impian yang jangan sesekali diragui. 

Monday, December 12, 2011

Mengharap Sinar

Assalamualaikum,

Berkali - kali dipesan untuk teruskan hidup, ya saya sedang meneruskan hidup. Jadi dengarlah perkabaran hidup baru ini ya?

Syukur Alhamdulillah nak kata rezeki melimpah ruah tidaklah tetapi tetap ada. Syukur. Selebihnya hanya lacuran bakat yang saya miliki yang telah dikurniakan oleh Allah SWT buat saya. Ya ini hanya pinjaman pembolehubah dan saya fahami maksudnya. Saya harap kalian faham, pembolehubah. Namun setiap perkara yang saya lakukan sentiasa meninggalkan kesan yang cukup baik, baik untuk saya dan juga yang menjadi pemerhati. Apa pun saya sentiasa menerapkan keikhlasan dalam kerja - kerja yang saya lakukan dengan izin-Nya.

Dimulai dengan penyertaan pertama kali saya dalam pertandingan KL 48 Hour Film Project 2011. Saya menerima tawaran daripada seorang teman di Lim Kok Wing yang memerlukan seorang pelakon untuk melakonkan sebuah lakonan yang memerlukan ekspresi yang kuat dan sebuah lakonan yang menyakinkan. Hakikatnya pada mulanya saya pun tak yakin! Haha. Namun berbekal sedikit bakat pembolehubah dan keikhlasan, saya berjaya membawa lakonan ini dengan baik sekali bak kata pengarah short film ini.

Tajuk short film ini adalah "Escape". Berkisahkan tentang seorang pemain bola yang dihantui dengan kecederaan kekal yang terdesak untuk mencari perkerjaan. Namun disebabkan tidak mempunyai pengalaman dia terpaksa akur kerana ditolak untuk beberapa kali menyebabkan dia berhalusinasi dan mencipta sesuatu yang tidak wujud secara tidak langsung memberikannya tekanan lalu dia berputus untuk.... Saksikan, "Escape"..




Saya juga memenangi anugerah peribadi dan pertama saya dalam short film ini, iaitu anugerah The Best of Character.


:)

Keduanya, saya menerima tawaran untuk berlakon watak mat rempit yang jahat dalam music video Akim AF7 bersama dengan Fiq Mentor judul lagu "Mesti Ada Cinta".. Harapan saya tak besar menggunung cuma berharap kejayaan music video ini setanding dengan lagu "Awan Nano" nyanyian Hafiz AF7. Ada kata - kata belakang yang saya dengar, bahawa saya sering sahaja melakonkan watak jahat. Baik dalam music video Hafiz, Akim dan juga di Aswara. Haha. Itu saya tak boleh nak komen, mungkin rezekinya disitu. Agaknya.

Mungkin juga ada hikmah tersembunyi disini, bak kata orang pada saya. Mula - mula pelakon kecil - kecilan, esok lusa jadi pelakon ternama. Hari ini watak jahat, esok lusa jadi hero malaya pula. Apa pun saya terima segala kritikan dengan penuh keredhaan dan bersyukur ada juga yang peduli. Alhamdulillah. Segala yang terjadi ada hikmah barangkali. Apa pun nantikan music video ini di Astro ya? Secara rasminya masih belum ada lagi music video lagu "Mesti Ada Cinta" ini namun perdengarkan dulu semoga telinga kalian tidak janggal seiring menonton saya dalam music video tersebut. :)


  
Ehem! Akim kot.


Fiq Mentor. 

Sunday, December 4, 2011

Penat Berlari, Realitinya Tetap Sama

Assalamualaikum,

Hi korang. Selama hampir 2 bulan juga 'terlupa' untuk menulis blog.. Bukan terlupa tapi dicemburui, ya dicemburui oleh masa. Berlari - lari juga dalam masa tu, nafas pun sampai tak cukup. Tercungap - cungap. Serius!

Selepas kematian mama, saya ada kawan dan namanya 'sunyi sepi'. Hmm, cukup psycho kan? Jangan risau, itu cuma nak menggambarkan betapa sunyi jiwa ini dan betapa sepi tubuh ini. Apa - apa pun tak boleh nak salahkan sesiapa pun meskipun Tuhan. Saya terus bertatih, letih. Lalu terduduk perih. Bangun semula, cuba untuk terus berjalan, nah jatuh tersembam. Terus lebam. Mungkin harus duduk sebentar, ya lega sungguh sampai terlena.

Kalau dulu, ada juga pangkuan mama.

Ok, nak berlari pula. Belum lagi, tapi terfikir nak berlari. Boleh tak agak - agak? Baik, kali ni yakin boleh buat. Terus berdiri stabil dan tanpa peduli terus berlari, hairan tak terjatuh! Lari terus lari, hebat sungguh feeling ni. Sambil berlari tu jenguk - jenguk juga ke belakang, manalah  tahu ada orang mengekori. Boleh berhenti sekejap menunggu, hmm takda pula. Terus berlari, tapi lama - lama perih. Kenapa pula ni? Banyak betul rintangan, takut terjatuh lagi. Tapi kenapa tiba - tiba, tak masuk akal betul. Ohhhh! Penat rupanya!! Berhenti sekejaplah.

Rupanya penat, ingatkan apa tadi. Hidup ni macam apa dah, kalau tak boleh fikir dengan waras lagi. Mungkin orang dah panggil saya dengan gelaran skizofrenia kalaulah memang dah tak boleh fikir. Tapi Alhamdulillah saya tak. Cuma timbul sedikit rasa kehairanan, rasa ini bertebar semakin lama semakin kuat. Dipengaruhi pula dengan rasa sunyi dan sepi, aduh terpengaruh pula. Namun bagaimana, katakanlah.. Bagaimana? Itu sebabnya saya berlari, bukan bertatih dan bukan berjalan tapi berlari.

Jawapannya mudah, berlari daripada kenyataan. Tapi hakikatnya saya sedar, realitinya tetap sama. Mama sudah tiada dan sunyi sepi itu cuma deria yang selalu mempengaruhi. Ia tak wujud pun, kerana ia tinggal dalam kotak permikiran ni.

Sunyi, mari kita menyanyi. Sepi, mari kita hiburkan hati. Yeay!


AL-FATIHAH buat mama dan papa. Jangan risau, doa anak lelaki sentiasa menemani. Janji. :')